Cilincing Brotherhood; Baca Dulu Bayar Belakangan

Beberapa hari terakhir ini kesibukan kok rasanya makin ganas. Saya jadi jarang menulis di blog.

Tapi, ternyata ada hal yang memang sedang menghinggapi diri. Yaitu, sadar diri bahwa sedang diawasi. Jadi bukan gara-gara sibuk saja saya malas menulis blog rupanya.

Iya, saya akhir-akhir ini memang sedang sadar diri, bahwa sebagai pemilik media berbasis intrenet bernama blog, semua tingkah laku (yang tertulis dan tayang) adalah konsumsi publik. Dan publik (sadar atau tidak) akan mencatatnya.

Beberapa tulisan, secara pasti bahkan sudah terang-terangan menyebutkan fenomena ekspos diri dan konsekuensinya.

Ini tulisan-tulisan terbaru yang berhasil saya tangkap:
Mas Joe “Etis dan Ndak Etis Menurut Fesbuk
Pak Budi “Etika Ngeblog Bagi Profesional
Bang Rere “Kalau Mau Jadi Pejabat Publik, Jangan Ngeblog Lah….”

Tulisan-tulisan di atas, menyoal fenomena ekspos diri di dunia maya. Baik melalui blog atau melalui jaring pertemanan sosial (seperti facebook misalnya).

Kalau anda malas mengklik tulisan diatas (*saya sarankan jangan. sebab tulisan diatas itu bagus-bagus*). Maka ini, ada sedikit reviewnya.

Tulisan Mas Joe: Mengenai masalah etika dalam menyikapi bagaimana harus meng-add teman di facebook. Saya yakin beliau ini tenar (Sebab katanya ganteng sih… Kata beliau sendiri). Maka itu, banyak cowok-cowok yang meng-add beliau sebagai ‘teman dengan harapan tertentu’ pada jejaring sosial web nya dahulu. Rupanya, Mas Joe tidak ingin itu terulang kembali. Ia membuat batasan dalam ‘menambah teman’ dalam website facebook.

Tulisan Pak Budi: Ini benar-benar menarik. Saya dengan semborono menyimpulkan isi tulisannya menjadi sebuah pertanyaannya simpel, “Anda berwibawa bagaikan macan rimba. Tapi anda pengen ikutan facebook. Gimana dong supaya taring anda masih berkilat dihadapan lainnya?”

Tulisan Bang Rere: Ini tentang seorang pejabat publik yang juga blogger. Dan suatu ketika, ditangkap KPK dengan tuduhan korupsi. Menarik sekali tulisan ini. Bukan hanya menyoal si pejabat yang korupsi, tapi juga ungkapan hati dan emosi penulisnya, seorang komandan polisi yang juga seorang blogger. Menyikapi dirinya ketika ia akan kembali ke Indonesia dan (saya yakin sekali) akan menjadi seorang pejabat publik.

Membaca tulisan-tulisan di atas, makin membuat saya mawas diri (atau malah sebaliknya, entahlah). Bahwa membawa secuil jengkal badan tubuh kita kepada khalayak ramai, kepada dunia, pasti ada konsekuensinya.

Dulu, saya menulis hanya berbagi pengalaman. Berbagi makian. Berbagi tangis, berbagi tawa.

Entah benar atau tidak, saya tidak peduli. Terus saja menulis. Siang malam, itu keyboard menari bagai tanpa kendali.

Sekarang, kok yaa rasanya beda.

Setelah dapat anugrah, amanah berupa putri. Setelah dapat anugrah, hidup yang lebih layak. Setelah dapat anugrah, bekerja dengan tanggung jawab satu benua. Kok yaa rasanya beda?

Apakah saya jadi penakut? Paranoid? Sok tenar menganggap banyak orang yang membaca tulisan saya?

Hahaha… Entahlah. Semoga saja ini sindrom sementara belaka.

Namun sebenarnya. Kalau mau jujur dengan diri sendiri. Menulis ini. Menulis tentang apa yang sedang saya alami saat ini, lalu membaginya pada publik. Buat saya tidak menarik. Sebab ini hanyalah topik yang menarik buat saya sendiri. Sementara, kriteria ‘menarik’ buat saya adalah; bahwa ada lebih dari satu pihak yang merasa tertarik dengan topik yang sedang dibicarakan. Kalau hanya satu sisi yang tertarik, itu namanya bertepuk sebelah tangan. Dan sebagaimana cinta, saya tidak begitu menyukai platonis.

Maka itu, daripada cinta platonis. Lebih baik saya menulis. Hehe

Dan oleh karena itu. Saya mau buat pengumuman nih. Bahwa saya sedang bikin buku.

Oke saya tahu, itu pengumuman basi. Hehe. Sudah lama saya woro-woro memberitahu publik. Tapi kok yaa tuh buku nasibnya kemana tahu. Itu buku, sampai hingga kini, belum terbit juga.

Jadi, untuk mencambuk diri saya (hiperbolis sekali bahasanya). Saya mengumumkan bahwa buku itu akan terbit dalam dua edisi.

Edisi kedua, edisi umum. Saya tidak akan membahasnya. Karena hingga saat ini belum ada publisher yang mau menerbitkan. Mungkin gara-gara nama saya kurang menjual. Hehe. Nama saya kok mau didagangin. Nanti ibu saya ngamuk-ngamuk, gimana rasanya dia?

Edisi pertama, edisi khusus.

Iya, saya mau memberitahu edisi pertama saja.

Judulnya; Cilincing Brotherhood; Baca Dulu Bayar Belakangan.

Ini buku, benar-benar buku illegal. Tidak pakai editor. Tidak pakai ISBN. Tidak pakai proof reader. Tidak pakai tata krama percetakan (yaitu buku harusnya dicetak, bukan dipotokopi). Bahkan tidak pakai mafia distributor buku.

Buku ini, dicetak dengan mesin potokopi. Sampulnya, hard cover atau soft cover tergantung yang pesan. Pokoknya sampulnya seharusnya mirip sampul skripsi (*Untuk mengecoh mahasiswa agar memplagiat tulisan saya menjadi bahan skripsi mereka*) . Distribusinya, dianterin sendiri sama yang menulis dan tokoh-tokoh dalam tulisannya (selama ada di lokasi. Bagi yang tidak ada di lokasi, akan dikirimi ebook nya).

Harganya? Belum tahu. Wong bukunya masih ditulis. Belum ketahuan berapa lembar isinya. Yang pasti, sudah ada 150 halaman A5 bolak balik. Isinya tulisan semua. Maaf ndak ada dildonya.

Isinya: Hehe, minggu depan saya umumkan isinya.

Sebagaimana judulnya; baca dulu bayar belakangan. Yaa memang pembaca boleh membaca dahulu bukunya. Kalau tidak suka, yaa dipulangin. Kalau suka, yaa dibayar.

Yaah namanya saya dagang, ini pakai metode ngawur. Kok yaa buku dicoba dulu. Tapi masih untung ini buku, loh. Coba kalau anak gadis? Urusannya berabe nanti.

Maka itu… PENG U MU MAN!!!

Mau pesen Cilincing Brotherhood; ‘Baca Dulu Bayar Belakangan’?

Kalau mau, silahkan pesan. Harap isi alamat emailnya dengan baik.

Sampai ketemu!

This entry was posted in bangaip. Bookmark the permalink.

49 Responses to Cilincing Brotherhood; Baca Dulu Bayar Belakangan

  1. KiMi says:

    Kalau mau pesan lewat sini? Aku mau pesan ya, Bang. Ng.. Tapi jangan mahal-mahal yah. Kantong mahasiswi, jeee…

  2. rere says:

    Hallo bang aip, ketemu lagi hehehe.. saya lama cari anda, eh ternyata sudah pakai yang web yang bayar, sedangkan saya masih yang gretong.. :) salam buat anak cilincing, terutama yang biasa nongkrong di perempatan kalibaru …. kalau bukunya nanti aja ya saya ambil dan bayar setelah pulang dari missi ini…

    Salam dari Darfur..

  3. bee says:

    Saya pesen satu kang. Gak usah khawatir, nanti pasti saya balikin kok. πŸ˜€ Salah sendiri pake cara baca dulu bayar belakangan. Trims sebelumnya. :)

  4. imel saya sudah bener, bang. jadi saya pesan. ada akun paypal? biar gampang bayarnya :mrgreen:

  5. hedi says:

    biarpun ada jaminan bayar belakangan, saya tetep takut ga mampu bayar, kecuali bisa nyicil 10 tahun πŸ˜€

  6. dodo says:

    Saya pesan bang. tapi boleh kredit gak? takut harganya kemahalan bagi pengangguran seperti saya..he…

  7. agus says:

    bungkus bang!

  8. pesen satu bang, spesial pake telor ya πŸ˜€

  9. edratna says:

    Saya pesan ya bang…kok pake misteriusan ya..
    Bang, saya ngeblog isinya cuma berbagi kok, bahkan mau dikopi paste ya monggo bae, yang penting niatnya untuk dipelajari…dan isi tulisan blogku tak mungkin dikopi paste.
    Karena kalau tulisan yang agak lumayan, biasanya saya ambil dari buku orang lain (karena niatnya berbagi), walau tetap menyebut sumbernya…jadi kalau orang asal kopipas, juga akan dituntut, kecuali menyebutkan sumbernya

  10. dedy andrian says:

    pesan atu bang πŸ˜€

  11. Noni says:

    salam kenal…
    aku juga mau dong, pesen bukunya…

  12. Citra Dewi says:

    Bang Aip,

    Wah enak banget methodenya utkku sgb consument. Baca dulu klo oke baru bayar. Saya pesen satu deh klo gitu. Klo oke n ngga mau bayar gimana Bang?????

  13. AL says:

    Kok, jual buku yang aneh?

  14. adipati kademangan says:

    kalo abang terima pembayaran via BCA, mohon dicatat alamat imel saya di atas. saya ndak punya akses pembayaran lain selain BCA, jangan pupuskan harapan saya ndak bisa memiliki buku itu.

  15. adipati kademangan says:

    ralat :
    jangan pupuskan harapan saya untuk memiliki buku itu.

  16. Ari Zw says:

    Mas arif, saya pesan satu ya. Serius saya. Tolong diberitahukan harga dan rekening bank-nya… makasih banyak ya..

  17. edel says:

    Bang, saya pesen 1 dong. Makasih yak :)

  18. Wijaya says:

    Pesen satu. Serius.

  19. Indie_ana Jones says:

    Bang pesen satu ya
    dan seriusan nih

  20. mau juga satu, sama prosedur pembayarannya ya bang (applause)

  21. -tikabanget- says:

    PESEN..!!!!!
    BAYAR BELAKANGAN…!!!

  22. titiw says:

    Ng.. Pesen e-booknya gak boleh bang..? katanya kita kudu paperless.. hihihi.. Okeh, eike pesen satu bang. Gak pedes. Tolong dikaretin 1 biar gak ketuker. Ini emailku udah bener kok..

  23. not2comply says:

    Saya mau jadi penerbitnya boleh?

    Boleh dong, kan saya komennya pas April Mob….. πŸ˜‰

  24. Manusiasuper says:

    Saya pesan bang…

  25. hamzah says:

    aaaa telat mesen :((

    soalnya temen sekantor ane udah pesen sih bang. jadi tadinya sih pengen minjem aja, eh begitu liat bukunya… wanjret gw pengen jugaaa :((

    tadi ane sempet ngintip2 bangaip waktu mo turun di lift. widih… bener2 cadass euy πŸ˜€ :D.

  26. cK says:

    yaaah, saya telat… :(

  27. blue says:

    Aha.. makasih bang. Akhirnya kita bisa berjabat tangan.

  28. Indie_ana Jones says:

    thanks Bang kemaren dah dianter…jadi terharu. btw temenku sekantor ngambek gara2 aku ga kasih tau kalo abang bikin buku or dateng anterin buku *lah dia kok ya ngga update ya hehehehe* pengen ketemu katanya Bang πŸ˜‰ *bener2 seleb ya bang, mungkin sisa2 jaman jadi model hehehe*

  29. edo says:

    duh..
    ternyata ada problem dengan goggle reader sayah
    pantes kok ngga ada bang aip muncul
    kl ngga baca blog uda harry saya ngga tau nih kl bangaip masi update
    bang, masi bole pesen ngga bang?
    mau dong
    *harap harap cemas*

  30. ikhsan says:

    Jgn lupa Bg, pesen

  31. ga nyangka dianter langsung sama bangaip, jadi takjub ^-^, makasih ya
    sekarang lg bingung nih, enaknya bayar berapa ya :D? he he …

  32. rion says:

    pesen satu jugak!
    bayar dicicil per bab yah bos πŸ˜€

  33. edratna says:

    Bangaip, buku udah saya terima…makasih banyak ya…Terus kirim uangnya kemana dan berapa? (dapat dijawab lewat japri).
    Dan tentu saya berharap bisa ketemu bang Aip nih kalau jadi ke Jakarta.

  34. Autisboy says:

    telat! padahal barusan baca balada gitaris dangdut yang super keren.

    -____________-

  35. Autisboy says:

    bayar dulu baru baca (konvensional) boleh gag? -_-
    jadi penasaran banget.

    bagus juga model marketing begini yah. πŸ˜€

  36. Pingback: Cilincing Brotherhood: makasih Bangaip…. «

  37. Pingback: Planet IPB | Cilincing Brotherhood: makasih Bangaip….

  38. ubadbmarko says:

    Tapi bang saya maunya kenalan dulu, baru baca, boleh ya ?

  39. mascayo says:

    saya baru mampir nih,
    boleh pesan juga ngga bang,
    dah lama ngga baca buku, keseringan baca blog :)

  40. yepe says:

    bang aip, saya telat banget ya. saya mau pesan masih bisa ga bang? usul niy, adain edisi susulan dong.

  41. pakde says:

    Bagi2 buku ya….mau donk bang!
    Uniq, menarik, karena jarang2 orang publish buku di gratiskan dulu….Keren!

  42. marshmallow says:

    bangaip, pendaftarannya masih buka gak?
    terus terang saya tertarik setelah membaca review dari ibu enny dan jadi penasaran ingin baca. kalau ternyata saya nggak sreg, saya janji bakal kembaliin deh. huehehe…
    *degampar*

    serius nih, bangaip. selamat atas peluncuran bukunya. dan semoga sukses.

  43. Zidni Agni says:

    Bang pesen satu ya,
    kalo nggak pake bungkus bisa kurang harganya nggak πŸ˜›

  44. vizon says:

    senada dg marshmallow, pendaftarannya masih buka gak bang?
    saya juga penasaran dg bukunya, setelah baca review dari ibu enny…
    versi e-book juga boleh bang, gak nolak saya, suwer, hehehe… :)

  45. Luigi says:

    Bang Aip, si fesbuk dan situs jejaring sosial pendahulunya memang acapkali banyak disalah-gunakan oleh beberapa kelompok dan segelintir orang.. filtering additing contacts sudah sewajarnya diberlakukan, agar si online experince ybs bisa efektif dan memang mendukung sambung-silaturahim..

    Saat iklan sudah dipasang di billboard di persimpangan jalan itu, sudah pasti banyak mata akan tertuju kesana – selain sebagai kontrol diri agar senantiasa mawas, itung2 latihan sebelum menjadi selebritis atau public figure beneran dalam setiap tutur-kata serta public appearance πŸ˜€

    Seneng udh bisa mampir kesini lagi, blog baru-nya adem – hugs from West Africa.

  46. Bang Aip, minta nomor kontaknya! Bales ke imel aja yak!! ASAP! Hehehe…

  47. Paluhlimbuy says:

    ikutan bang..
    Baru ketemu nie blogna abang.. asoy geboy dah..

  48. amril says:

    Salam kenal Bang Aip. Blognya bagus dan inspiratif.
    Jika masih ada kesempatan dan memungkinkan, saya juga mau pesan satu bukunya. Terimakasih sebelumnya, Bang

  49. Satch says:

    bangaip,
    bukunya dah saya terima via alle. jadi kemarin bayarannya saya titipin lewat alle juga πŸ˜€

Leave a Reply