7KC – Enam; Cowok Ganteng Itu Biasanya Tukang Tipu

7KC – Enam; Cowok Ganteng Itu Biasanya Tukang Tipu. A.k.a TKW (Teknik Komunikasi Wanita)

(*Disclaimer: Tidak ada hubungannya dengan TKW akronim Tenaga Kerja Wanita. Satu lagi… Panjaaang banget. Hehe*)


kata Agam, hati perempuan
lebih muskil daripada lautan
pabila terlalu lama terpendam
mungkin karena terlalu gelisah di dalam
akhirnya menyeruak juga secara diam-diam,-

(Rahasia, Sobron Aidit 2001)

Namanya juga saya pelajar miskin, dulu waktu masih sekolah ya ada waktunya kerja sungsang-sumbel cari sedikit tambahan buat kegiatan ekstra-kurikuler (seperti pacaran, misalnya. Huehehe). Mengandalkan hidup dari uang beasiswa jelas tidak cukup. Paling-paling cukup buat beli buku dan bayar kost. Selebihnya, cari sendiri.

Jelas dong saya butuh ekstra kurikuler pacaran. Soe Hok Gie, yang katanya pelajar tangguh itu saja pernah punya motto ‘Buku, Pesta dan Cinta’. Masak saya yang ecek-ecek dan abal-abal begini tidak punya barang satupun kisah cinta ketika sekolah? Mau jadi lulusan macam apa saya ini, pintar tidak dan nostalgia romansa pun tak ada? Duh gusti! Merana sekali apabila lulus nanti.

Diantara kegiatan cari uang untuk pacaran ini, adalah jadi tukang cuci piring di restoran. Yah, daripada jadi gigolo, yang kemungkinan besar gagalnya amat tinggi (iya, saya tahu diri; saya tidak ganteng dan jauh dari format atletis) maka cara tercepat cari uang pacaran dari mengelap piring-piring ini hingga bersih.

Jabatan baru saya; asisten dapur. Wah hebat bukan? Kalau bekerja pakai pakaian khusus. Sejenis pelindung seperti yang dipakai oleh koki ketika memasak. Selapis kain yang dilingkarkan di leher dan memiliki pengikat di perut. Bedanya, koki pakai bahan yang kuat dan tahan panas api kompor. Saya pakai yang dari karet, supaya baju tidak basah oleh busa sabun cuci. Intinya, nyupir a.k.a. nyuci piring. Hihihi.

Maka, waktu sekolah, saya lumayan sibuk. Pagi sekolah. Siang main bola. Sore sampai malam: pacaran. Nah, setiap akhir minggu, saya habiskan di dapur. Menambang uang agar kisah cinta tetap ada.

Jumat malam hingga minggu malam, saya terus berkutat di dapur. Menggoyang sikat, mengganti air, membuang sampah mengendap di bak cuci, mencampur sabun dengan air panas, mengelap dan kemudian menggoyang sikat lagi. Terus tanpa henti. Tanpa jeda selain makan.

Koki utama, Bang Ujang Kungfu (dipanggil Ujang Kungfu karena rambut dan wajahnya mirip guru tua film murahan kungfu Cina. Istrinya orang Cilincing, yang dipanggil oleh orang kampung kami dengan sebutan ‘Bu Ujang’), rupanya bosan juga melihat saya terus-terusan tatap muka dengan piring-piring tersebut. Suatu hari, saya dipanggil di belakang restoran. Sebuah halaman sempit berukuran 3 x 1 meter.

Dia menyuruh saya duduk di sampinya sambil menawarkan rokok. Menggosipi si Untung, asistennya yang nampaknya playboy (*katanya Bang Ujang loh, bukan kata gua, Ntung… Sumpee dee*)

“Lo tau ga Rip, si Untung itu doyan banget nyebar kalimat cinta ama cewek-cewek. Udah gitu, cewek-cewek itu kok yaa suka juga sama si Untung? Pada buta kali matanya”

“Wah ga tau juga yaa. Hoki, kali Bang?”

“Padahal apa sih gantengnya si Untung? Mukanya kayak tukang somay gitu aja kok yaa masih aja ada yang demenin?”

“Pelet kali, Bang?”

“Ahh lo pigimana sih. Pan gua yang nanya duluan?”

“Laah, saya mana tau yang kayak gituan, Bang. Saya mah taunya piring harus bersih. Pake sabun jangan banyak-banyak, biar hemat. Trus kerja harus cepet. Jangan banyak omong. Jam 10 teng semuanya harus kelar. Mana ngerti saya urusan cinta-cintaan”

“Halah, sok ngeles luh. Emang gua kagak tau lu bela-belain nyuci ampe malem buat pacaran”, Kata Bang Ujang Kungfu terkekeh-kekeh.

Seraya cengar-cengir sambil garuk-garuk kepala. “Yaah, Abang. Saya kan sekolah bukan di jurusan amor. Gimana bisa jawab pertanyaan abang”

Bang Ujang tiba-tiba menatap langit. Menghembuskan asap rokok bulat bulat, mirip sinyal asap suku Indian. Termenung. Lalu berkata, “Rip, elu tau ga? Perempuan itu kaga butuh duit banyak. Kaga butuh cowok ganteng. … err… Cowok ganteng itu biasanya tukang tipu… Cowok ganteng mah bisanya jual tampang doang… Padahal apa sih kelebihannya ganteng? Kalo umur udah kepala empat juga pasti dah kendor semuanya… Kalo nyari laki ganteng, nanti pas tuanya nyesel. Udah tua masih sok ganteng, doyannya ama daon muda… Lah kok gua jadi ga pokus begini? Apa yang mau gua omongin yak? …Oooh iya… Tapi pada intinya begini, perempuan kaga butuh perhiasan segudang, kaga butuh rayuan gombal…”

Saya bingung, lantas menyela “Lah jadi butuhnya apaan, Bang? Bukannya kodrat perempuan pengen keliatan cakep ama pengen dipuji?”

“Nah itu lah pemikiran anak kemaren sore. Dewasa dong luh. Perempuan itu butuh kepastian. Perempuan itu butuh lelaki yang suka kerja keras. Jaman begini kalo masih mikirin cinta doang mah, ke laut aja deh. Makan tuh cinta!”

Saya bengong. Apa-apaan ini, sore-sore dapat khutbah cinta di halaman belakang untuk parkir sepeda?

“Pokoknya, kalo emang bener cinta… Buktiin!” Tandas Bang Ujang sambil berdiri. Lalu mematikan rokok. Membantingnya ke bawah. Menginjak itu puntung dengan kaki memutar. Mirip adegan film koboi, ketika sang jagoan akan pergi di akhir cerita sebelum berlalu dengan kudanya.

Saya tambah garuk-garuk kepala sambil cengar-cengir. Bang Ujang masuk lagi ke dapur untuk membuat sayur tahu. Saya kembali ke bak. Di mana piring-piring menanti untuk di cuci.

Namun, obrolan sore itu bertahun-tahun tidak pernah lepas dari otak. Setidaknya hingga suatu malam. Ketika Bari, seorang sahabat, mampir ke rumah ibu saya di Cilincing.

Ketika akan ke ruang tamu membawa nampan berisi teh manis, saya dengar Bari bercakap-cakap dengan Gugun.

Bari: “Gun, kenapa yaa perempuan sekarang matre-matre”
Gugun: “Hahaha… Apaan yang matre?”
Bari: “Eh bener tau, Gun. Dulu mah, jamannya gua abege di Bandung… Enak bener kalo pacaran. Biar kata tuh cewek di bawa kamar kost doang, di kasih makan indomi, …udah romantis. Sekarang boro-boro begitu. Cewek sekarang mana mao dikasih indomi doang terus dapet ciuman? Minimal butuh seratus ribu di dompet buat ke mol. Udah gitu, cewek sekarang kalo diajak jalan-jalan naek motor alesannya macem-macem lah. Bilangnya takut item. Panas. Polusi. Bedak luntur… Pokoknya macem-macem lah. Pusing gua. Kalo begini terus, kapan kawinnnya?”

Ibu tiba-tiba muncul di pintu, “Looh Bar, kamu kok begitu? Namanya jodoh yaa pasti dateng kalo usaha. Eh Gun, kamu ke warungnya Mpok Jemol dulu gih sana, beli minyak”

Gugun beranjak malas. Saya masih menunggu di balik ruang tamu. Sebab kalau muncul, pasti saya yang disuruh Ibu membeli minyak sayur. Haha.

Saya masih bersembunyi menguping ketika Ibu bilang, “Bar… Jangan takut mau nikah. Coba liat tuh si Arip?…”

Kaget. Wah, apa pula ini Ibu bawa-bawa nama saya di depan si Bari?

“Tuh anak, Bar. Masaoloh deh. Amit-amit jabang bayi. Waktu kecil beda banget, dulu dia mah nurut kayak si Gugun. Pas udah gede, Ibu mah ngurut dada kalo denger kabar soal dia. Orangnya semao-maonya. Kaga bisa diatur. Pusing binti stress dah kalo mikirin kelakuannya si Arip. Tapi coba liat dia sekarang pas udah nikah. Apa dia tinggal di kolong jembatan? Pan nggak! Sukur dah dia udah punya kerjaan tetep. Walopun gajinya masih dikit, sukur masih bisa kontrak rumah kecil-kecilan. Sukur masih bisa beliin anaknya susu. Orang nikah itu ada rejekinya. Jangan takut sama nikah”

Di balik pintu. Hidung saya kembang-kempis mendengar pujian Ibu. Sumpah, ini kejadian langka. Biasanya sih diomel-omeli terus oleh Ibu. Tumben-tumbenan saya diomongi yang baik-baik di depan Bari (jujur saja, saya curiga. Pasti ada apa-apanya… Haha, sama orang tua sendiri kok curigaan).

Keluarlah saya ke halaman depan sambil membawa nampan. Pura-pura tidak tahu obrolan yang tengah berlangsung.

Seperti yang sudah saya duga, Ibu menyambar, “Kamu besok jangan kemana-mana sore. Ke kuburuan Cang Otip, Bersiin noh kuburan. Ajak tuh si Bari. Kali aja dia dapet jodoh”

“Buset dah Ibu. Saya mao ke Dili besok pagi. Lagian ampun dah, masak sih si Bari disuruh nyari jodoh di kuburan. Emangnya dia mao kawin ama sundel bolong?”

“Ngapain sih ke Dili segala! Pan jauh. Udah gitu, bukan Indonesia pula. Lusa aja ke Dili nya. Udah, besok ke kuburan aja sono. Bersih-bersih”

“Kalo ada si Ami, pasti dia kaga demen dah saya ke kuburan”

“Halah, si Ami kaga ada disini. Udah kamu cerewet bener. Pokoknya besok sore ke kuburan. Dah yaa. Ibu mao tidur dulu. Salamlekum”

Saya dan Bari membalas salam itu ketika beliau berlalu ke dalam. Bari lalu menatap saya. Iya, saya tahu pasti ia mau bertanya soal si Fahmi, adik saya yang tidak suka keluarganya ke kuburan.

Maka saya jawablah, “Ami nggak suka kalo kita ke kuburan. Katanya itu nggak ada hukumnya. Kuburan paman Otip lebih baik mudah hilang. Jadi bisa digunakan buat ngubur mayat lainnya. Logis sih. Tanah Jakarta makin susah dan mahal. Apalagi kuburan kan pemeliharaannya lumayan juga, bro. Tapi Ibu pikir, kita jangan lupain keluarga yang udah meninggal. Mereka itu pahlawan. Dan inget mati, itu bagus. Yaah itu juga nggak salah. Kalo gua mah, nggak masalah ama dua-duanya. Selama dikasih makan ama ongkos, gua mah seneng-seneng ajah. Hehehe”

Bari diam sejenak, lalu membuka mulut, “Iya, gua juga ga masalah, men. Yang jadi masalah, gua kepengen kawin nih”

Saya menatap Bari dalam-dalam, “Bar… Gua udah punya bini. Udah punya anak. Lo jangan ngajakin gua maen gila dong”

“Tai luh! Siapa yang mao kawin ama elo?”

“Jadi maksud lo gimana, bro?”, tanya saya sambil cengar-cengir.

“Gua kepengen banget kawin, Rip. Kepengen banget dah gua bedua-duaan, jadi suami istri, jadi mamah papah. Tapi sial bener men nasib gua. Kok yaa nggak ada perempuan yang mao? Apa dosa gua yaa? Jangan-jangan di masa lalu gua jelmaan jangkar yang bereinkarnasi”

“Jangkar?”

“Iya, jangkar, men. Sendiri. Sepi. Dingin. Basah. Jatoh ke dalem laut”

“Ceilee gaya luh, tong. Udah kayak penyair aja”

“Bener, Rip. Sumpah pake nama apa aja gua mao dah. Asal jangan sampe gua jadi tua trus mati sendirian. Jadi bujang lapuk. Kayak jangkar di laut, di saat temennya si perahu berjaya di tepi pantai diliat orang-orang lewat, dia malah di bawah sendirian”

Kasihan.

Maka malam itu, saya ulang kembali khutbah Bang Ujang Kungfu kepada Bari.

Entah kenapa saya merasa jadi sedih sekaligus sok bijak. Mungkin karena Cang Otip, kakak Ibu, masih memilih membujang ketika meninggal karena tumor di otak. Tidak ada yang merawatnya waktu beliau di diagnosa. Sepulang dari rumah sakit ketika almarhum masih hidup, tinggal bersama Ibu dan adik-adik saya di Cilincing. Hingga akhir hayatnya. Memilih hidup tidak beristri.

Saya tidak ingin terkesan menasihati Bari. Tapi nampaknya saya malah terjebak menjadi sok tahu, gara-gara khawatir Bari akan end-up seperti Cang Otip almarhum.

Malam itu, sepulang ngobrol ngalor-ngidul dengan Bari mengenai cara bagaimana berkomunikasi dengan makhluk bernama wanita; saya bermimpi aneh sekali.

Besok sorenya, ketika bersama-sama Bari ke Pekuburan Umum Budi Darma yang letaknya tidak jauh dari rumah Ibu, saya utarakan pada Bari. “Bar, masa tadi malem gua ngimpi bisa ngobrol ama kucing”

“Mungkin dulu lu sebelum reinkarnasi pernah jadi anjing, bro?”

“Loh kok anjing? Gua kan lagi ngomongin kucing, men? Lo gimana sih!”

“Anjing dan kucing kan berantem mulu, bro. Kayak tom en jeri begitu deh”

Saya malas melanjutkan obrolan. Daripada tambah ngawur. Lalu diam sejenak.

Namun, Bari buka mulut, “Men, kayaknya gua tau deh kesalahan gua. Kenapa gua dijauhin perempuan, gua kayaknya inget deh. Tadi malem gua juga ngimpi”

Saya kaget, “Ama kucing juga?!”

“Ahh, bego luh. Emangnya gua eluh. Sebelom tidur bukannya bedoa, malah makan. Rip, gua tadi malem mimpi ketemu ama mantan pacar gua, si Ecih”

“Ecih mana?”

“Ecih anak kebantenan yang mirip Dian Sastro itu. Masa lu kaga tau sih? Yang bapaknya nambel ban di ujung pengkolan”

“Oooh Ecih, mpoknya si Abun. Lah, tuh anak pan manis, men. Kenapa juga kaga lo kawinin?”

“Nah itu lah Rip. Mungkin itu sebabnya gua dikasih mimpi tadi malem kali yaa. Dulu gua pengen serius ama si Ecih. Tapi gara-gara omongannya Ketut, gua tinggalin tuh anak. Rip, ini mimpi pasti pertanda.”

“Hah pertanda? Pertanda apa? Si Ketut emangnya ngomong apaan?”

“Kata Ketut, pernikahan itu bukan hanya membuat dua hati terjalin, melainkan juga menyatukan dua keluarga. Nah, keluarga si Ecih kan orang susah, Rip. Kata Ketut, gua harus ati-ati. Jangan sampe nanti pas udah kawin ama si Ecih, emak bapaknya tiap hari dateng ngerongrong. Minta sumbangan lah. Minta apa lah. Minta ini itu lah. Mangkanya gua tinggalin si Ecih”

Saya diam saja. Tidak tahu mau bilang apa. Di kiri kanan, debu penuh beterbangan. Motor kami melaju diantara truk-truk kontainer pengangkut peti kemas. Samping kuburan, yang dulu adalah lapangan sepak bola kini musnah dan berubah menjadi terminal peti kemas. Saya diam. Sebab saya tidak tahu mau bilang apa. Atas dasar cinta atau logika?

Saya terus diam hingga akhirnya kami sampai di di halaman Tempat Pemakaman Umum Budi Darma. Saya pun kembali bicara, “Lu ninggalin si Ecih… Gara-gara itu, bro?”

Bari mengangguk, “Iya, Rip. Gua ga percaya sih ama hukum karma. Tapi kayanya gua kena batunya men. Sejak gua tinggalin si Ecih, bisnis jadi susah bro. Pelabuhan makin susah dimasukin” (*Bari ini dulu bekerja mengurus surat jalan kapal di Pelabuhan II Tanjung Priok. Sejak Pelabuhan itu dikuasai sahamnya oleh Penanaman Modal Asing, ribuan tenaga kerja dimutasi karena korupsi atau mendiamkan korupsi berlangsung. Bari tidak bisa lagi ‘bermain’ dengan surat jalan kapal pengangkut kontainer karena contact person nya di Pelabuhan II ikut-ikutan dimutasi. Sejak itu, ia terus mengeluh soal uang*)

Setelah memarkir motor dan berjalan kaki, kami tiba di depan makam Paman Otip. Makamnya kelihatan tak terurus. Mungkin karena Ibu dan adik-adik saya sibuk. Sementara saya sendiri, si anak hilang, entah ada dimana tidak pernah memikirkan makam beliau.

Kami jongkok di samping makam. Ketika seorang lelaki berkaus lusuh bercelana pendek datang. “Kang, mau dibersihin?”

Saya mengangkat alis menatap Bari. Bari bilang, “Tukang bersihin kuburan, Rip. Udah kasih dia aja. Luh kan nggak bawa pacul buat ngangkat nih rumput. Murah. Seikhlasnya. Itung-itung sodakoh lah”

Saya bengong sebentar. Tapi tidak lama. Buka dompet, lalu menyodorkan satu-satunya uang tersisa di dompet: rupiah selembar sepuluh ribu.

Waktu ia bekerja membersihkan makam. Saya sibuk ngobrol dengan bapak tersebut. Tanya macam-macam. Maklum, saya takjub dengan profesinya. Kuburan ini sepi. Dia tahu darimana kami datang? Berapa penghasilannya ketika lebaran tiba? Ajaib… Bagaimana mungkin bisa bertahan hidup mengais rejeki di tanah makam?

Namun ketakjuban saya tidak berlangsung lama. Bari tiba-tiba menyodorkan sebatang rokok dan teh panas di samping saya. “Nih Rip, minum dulu nih biar tenggorokan ga macet”

Saya dobel takjub ketika melihat di belakang Bari ada ibu-ibu separuh baya pula membawa bakul gendong yang berisi termos, aqua gelas, kacang-kacangan, STMJ, kopi dan teh sachet. Lengkap deh. Ia tengah berjualan rupanya.

Wah jaman krisis begini, canggih juga orang hidup cari nafkah. Kuburan pun diakuisisi.

Rupanya hari itu memang hari mujur saya menemui berbagai keajaiban seputar Cilincing. Sebab baru saja minum setegek teh, tiba-tiba ada bapak-bapak pakai surban datang menghampiri bersama kedua temannya.

“Dek, mao didoain?”

Lagi-lagi saya berpandangan mata dengan Bari. Bari mengangkat bahu. Nampaknya kali ini ia tidak tahu apa-apa. Maka saya pun buka mulut bertanya, “Doain saya, Pak?”

“Lah emang adek udah meninggal?”

“Buset dah Pak. Saya pan masih seger buger begini. Emangnya aye memedi. Lagian mao doain siapa, Pak?”

“Yee, doain jenazah lah. Mao ga didoain?”

“Gratis, Pak?”

“Ini Jakarta, dek. Kencing aje bayar”

“Yaelah, duit saya abis pak”

“Si adek pelit banget ama mayit. Nanti kalo adek meninggal, pasti butuh doa”

“Duilah si bapak. Yaudah deh, daripada ribut kita nih di depan makan encang aye. Bikin malu aje. Berapa deh kenanya”

“Seiklasnya Dek. …Err… Tapi biasanya mah kalo patehah goceng. Kalo yasin ceban” (*Goceng = lima ribu. Ceban = sepuluh ribu*)

Baru saja saya mau ngotot bilang bahwa uang saya tidak ada lagi, Bari membisiki “Gua masih ada dua puluh ribu. Santai aja men, patehah kan cuman goceng, masih ada lima belas ribu sisanya buat bayar makan ama minum, Rip”

Akhirnya tidak lama kemudian bapak itu duduk bersama kedua temannya di samping makam Paman Otip. Komat kamit membaca doa Al-Fatihah, sepenggal surat dari kitab suci.

Semenit kemudian, mereka bangkit. Bari mengangsurkan lima ribu rupiah pada si surban.

“Kurang, Dek”

Bari kaget, “Lah kan patehahnya goceng, Pak?”

“Kan saya betiga, Dek. Satu patehah goceng. Kalo tiga orang, yaa tiga patehah. Lima belas rebu”

Saya bengong mendengarnya.

Muka Bari merah karena marah. Daripada berkelahi di depan makam paman, langsung saja saya bilang, “Pak duit kita tinggal segini-gininya nih. Kalo bayar bapak, gimana saya bisa bayar teh manis, rokok ama kacang?”

Saya tengok si Ibu PSM (singkatan dari Pedagang Seputar Makam) untuk bertanya, “Bu, semuanya berapa?”

Kasihan. Si Ibu agak-agak takut nampaknya melihat muka orang-orang sekelilingnya mengeras “Dua belas rebu, De”

Saya ambil dua puluh ribuan dari tangan Bari langsung membayar si Ibu PSM secepatnya. Lalu sisa delapan ribu rupiah saya angsurkan ke depan Pak Surban, “Nih Pak, adanya tinggal segini. Mau sukur ga mau yaa udah. Daripada kita ribut, mendingan bapak ambil dah”

Bapak itu mukanya masih merah juga. Nampaknya dia malah lebih emosi. Astaga.

Saya rendahkan suara, hampir berbisik di telinga si Surban, “Pak.., rumah saya deket sini”

Nampaknya kalimat itu cukup sakti. Si bapak, langsung ambil dan pergi. Hit and run.

Ketika semua orang pergi. Tinggal lah saya dan Bari di samping makam. Matahari sudah condong ke barat. Sebentar lagi jatuh diantara tumpukan peti-peti kemas yang menggunung di terminalnya.

Hari yang meletihkan.

Saya menengadahan muka menatap senja. Menarik rambut dengan kedua telapak tangan ke belakang. Duduk di batu sekeliling kubur yang rusak sebelah makam Paman Otip. Ada nama pudar tertera di sana, Saliha.

Ketika berdiri sambil menepuk-nepuk membersihkan celana, saya bertanya, “Bar, siapa tuh Saliha? Orang baru?”

“Yaelah, masak lu nggak kenal, Rip. Itu Bu Ujang”

“Hah Bu Ujang istrinya Bang Ujang Kungfu..? Innalillahi”

“Kena kanker rahim. Bang Ujang Kungfu nya sekarang di Cipinang”

“Hah, Cipinang!”

“Lu hah heh hah heh aja. Iya di Cipinang. Ketangkep waktu nyelundupin ekstasi. Katanya sih, nyari duit buat bayar operasinya Bu Ujang. Sial aja dia hari itu. Kena ama polisi. Sekarang masih di penjara Cipinang. Begitu denger suaminya dipenjara, Bu Ujang nggak lama kemudian meninggal”

This entry was posted in bangaip, Orang Indonesia, sehari-hari and tagged , , . Bookmark the permalink.

13 Responses to 7KC – Enam; Cowok Ganteng Itu Biasanya Tukang Tipu

  1. do2t says:

    bahahahhaa jadi mikir ape cinta itu masih 2000 perak yah bang!! kaya nya mah skrg dah turun harga kali. Klo ngebayangin si Bari, Untung yg instant rasa ayam bawang saya itu udah termasuk cipokan….wakakakakkaaa

    –0–

    Hebat kamu Dot, jaman begini modal kurang dari noceng (buat mi rasa ayam bawang) udah berhasil nyosor. 😀

  2. bsw says:

    Udah beberapa lama nggak kesini, ternyata sudah ada cerita-cerita menarik.
    Terima kasih ya.

    –0–

    Kembali kasih, Mas Bowo

  3. didats says:

    khas bangaip, endingnya keren.

    –0–

    Thanks Dat

    (*ceritanya belum ending loh. Waktu mampir di Cipinang, lebih banyak cerita ajaib lagi. Saya udah kayak reunian pas di sana. Nggak nyangka banyak banget orang sekampung dan temen-temen lama. Bahkan ada yang jadi sipir juga ada. Aneh bin ajaib banget dah*)

  4. pit says:

    cowok ganteng tukang tipu, cowok jelek tukang siomay. terus cowok yg gimana dunk mestinya biar ga ketipu ama tukang siomay?

    – ecih si gadis galaw *halah!*

    ps: kalo sebagai pito mah pilih anjing ajah, jelas2 son of a bitch. hihi.

    –0–

    Hahaha… Biar nggak ketipu ama tukang somay, makan mpek-mpek…
    Hihi, makin ngawur dah saya

  5. Wijaya says:

    Good story…..!!!

    –0–

    Thanks :)

    (*Anyway, it wasn’t good enough when I was there. Those changes in my hometown get my knees on what-so-called shock culture. Somehow I think I’ve been too long in this winding road*)

  6. tantos says:

    wkwkwkwk,,,
    mangstabs ceritanya gan,

    *sambil menunggu imsak*

    –0–

    Makasih Dek Tantos :)

  7. manusiasuper says:

    Entah kenapa, saya merasa tersindir di postingan ini.. entah bagian tidak gantengnya, bagian gantengnya, atau bagian takut menikahnya.,,

    –0–

    Maap yaa mansup. Sama sekali saya nggak niat menyindir.

  8. @ mansup
    saya, jujur, di bagian takut menikahnya 😛 yang bener cuma yang itu, sih. kalo cowok ganteng tukang nipu, saya jelas nggak suka nipu. kalo nggak ganteng tapi bisa nggaet cewek banyak, saya jelas-jelas ganteng dan sering gonta-ganti pasangan dinner 😆

    –0–

    Saya percaya Joe

    (*Apa kata Joe saya percaya saja. Entah karena benar. Entah karena kasihan. :)*)

  9. nita says:

    cowok ganteng? ganteng apanya dulu… kalo ganteng mukenye tapi hatinya zig-zag mah ogah aaaaah…
    seperti bang ujang bilang: Kalo nyari laki ganteng (mukanye), nanti pas tuanya nyesel. Udah tua masih sok ganteng, doyannya ama daon muda… halah-lah-lah-lah…
    tapi kalo hatinya yang “ganteng” alias lempeng, insyah allah hidupnya juga barokah…

    –0–

    Amiiin

  10. Amd says:

    “Kan saya betiga, Dek. Satu patehah goceng. Kalo tiga orang, yaa tiga patehah. Lima belas rebu”

    Ya ampuuun, tawar menawar ayat….

    –0–

    Loh, di kampung kamu nggak ada Med?

  11. -tikabanget- says:

    lohh..??!!
    tapi kan.. tapi kaan..
    tapi kan bang aip ganteeeng..???

    –0–

    “Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang, berkahil dan berilah Mbak Tika umur panjang.”

    (*Syukurlah ada yang bilang saya ganteng. Etapi… Ini ada maunya yah?*)

  12. adipati kademangan says:

    yang penting bisa mengerti maunya itu ce, bagian ini nih yang susah. Ada yang seneng digombalin, ada yang seneng sama dhuwit, ada yang pengen pasti-pasti saja, yang jelas co harus tahu apa maunya ce.

    –0–

    Bagaimana cara ‘co’ mau tahu maunya ‘ce’?

    :)

  13. Daku nggak suka nipu. Ternyata setelah ngaca… aku memang bukan cowok ganteng.

    *hiks*

    –0–
    Fotonya yang megang gitar ini ganteng kok, Mas Dewo.

    (*Hihi, semoga Mas Dewo nggak masalah dipuji cowok*)

Leave a Reply