Kalau Kondom Tidak Bisa Jadi Bukti Cinta, Lantas Apa Dong?

(*Penyangkalan; Sebagaimana tulisan-tulisan lazimnya di bangaip.org. Semua nama yang ada di sini bukan nama sebenarnya. Andai ada kemiripan, itu kecelakaan belaka. :) *)

Isi catatan saya, umumnya biasa-biasa saja. Tidak ada yang terlalu istimewa. Intonasinya kadang naik kadang turun. Ibarat air laut. Maklum, saya kan mantan anak pantai Cilincing. Jadi kalau tulisannya naik turun seperti gelombang pasang surut, yaa mohon diwajarkan saja. Hehe.

Akhir-akhir ini, entah kenapa memang lebih suka menulis yang informatif.

Saya sebetulnya ingin menulis di fesbuk. Tapi malu. Teman-teman jaringan, catatan status fesbuknya keren-keren. Ada yang lucu. Ada yang informatif. Ada pula terkini, seperti status siaran cuaca (contoh: “Ujan. Sial jemuran belum diangkat”) atau infoteinment (contoh: “di depan Anggodo yang lagi megang-megang tangan polisi”).

Jadilah malu sebagai alasan untuk jarang mencatat di fesbuk. Bahkan ketika ada teman yang mengirim pesan pribadi “Pesbuk diurus dong”, saya mah cuek saja. Hehe. Saya bukan orang penting. Maka, analoginya adalah ‘Status saya juga bukan penting’ :)

Maka ketika beliau jawab “Penting atau nggak penting, itu kan bukan urusan lo men. Ini jaman di mana eksistensi kita dipertanyakan. Kalo mao eksis, pake tuh fesbuk” Saya ketawa lebar meresponnya.

Eksistensi? Walah-walah. Saya orang kampung, euy. Eksistensi saya kalau-boleh-dibilang adalah sekedar titik di antara jutaan statistik. Status fesbuk? Hahaha, andai ia mengerti, bahwa perhari ada sekitar 45 juta lebih status update di fesbuk. Maka kalau ditimbang, saya akan jauh lebih kecil daripada satu persejuta.

Mungkin sahabat ini patah arang (*duh, maafkan saya*) hingga di akhir rantaian surat elektronik akhirnya ia menulis “Status itu penting! Titik”

Benarkah status itu penting? Lalu pertanyaan setelahnya menjadi tiada?

Saya tidak bisa jawab. Maaf. Saya bukan filsuf. (*Yaelah, saya cuman orang awam biasa*)

Tapi saya bisa cerita soal status. Kebetulan pelakunya anggota keluarga dan teman-teman (yang biasanya memang menjadi aktor utama di blog bangaip.org, hehe) jadilah saya bisa cerita.

Begini ceritanya;

Cerita 1:

Marni, teman sekolah dulu yang menikah dengan Sabarudin, anaknya Haji Mus. Nah si Sabar ini kerja di Departemen Keuangan. Mereka tinggal di komplek keuangan. Sebab si Sabar kebetulan dapat jatah rumah dinas di sana. Sekarang sudah dikarunia dua putra. Yang paling besar, sekolah di SMU Muhammadiyah. Masih duduk di kelas satu.

Suatu hari, Marni menelpon; “Rip, tetangga gua. Iih amit-amit. Edan gitu. Orang Medan”

Saya cengar-cengir, “Orang Medan? Edan? Maksud lo orang Medan edan? Lo lagi pantun ya. Kok ritmis begini”

“Bukan gitu maksud gua, Nyong”

“Lah apa dong?”

“Kelakuannya tuh orang. Edan. Masak orang baru setel musik malem-malem. Kenceng banget. Mentang-mentang orang kaya baru bisa beli stereo. Udah gitu anaknya songong. Masa kalo pacaran duduk malem minggu indehoy di taman rumahnya, trus lampunya diremang-remangin gitu”

“Soal musik, lu tegor aja baek-baek, Mar. Bukan cuman orang Medan yang begitu. Orang betawi juga banyak yang berisik. Soal pacaran? Err… Lo ngintip yaa? Yaelah… Lu dulu waktu pacaran bikin keki semua orang. Lo pan yang setiap hari senen abis upacara dengan bangganya mamerin leher bekas cupangan si Sabar ama anak-anak sekelas”

Marni diam sejenak. Lalu tertawa mengikik “Hihi… Lu masih inget aja Rip”

“Kan gua juga kepengen, Mar”

“Kepengen nyupang Sabar?”

“Mbah lu bau menyan! Udah ahh, jangan ngomongin cupangan” Iya, saya memang malas bicara soal cupang. Tanda merah romantisme di leher yang bukan bekas hisapan drakula (*Saya malas omong karena saya iri. Haha*). Maka saya alihkan pembicaraan, “Jadi gimana dong ama tetangga Medan lu itu”

“Masa sih gua yang harus negor dia. Idih, amit-amit deh. Dia kan orang baru. Harusnya dia lah yang nyamperin gua. Gua kan orang lama. Statusnya kan begitu Rip. Orang baru nyamperin orang lama. Tau diri lah”

Itu pelajaran pertama soal status. Dari Marni, teman sekelas dahulu.

Dari penjelasan Marni, yang bisa saya tangkap dengan otak saya yang kecil ini adalah; Status itu di ukur oleh waktu. Makin lama eksis, makin tinggi nilai sebuah status. Ini mungkin teori yang paling dekat dalam menjelaskan konsep senioritas yang nampaknya hinggap di benak Marni. Dalam bahasa sosial demografi; “Penduduk lama (merasa) lebih berbudaya, berkuasa dan punya hak ketimbang penduduk baru”

Cerita 2.

Si Uul, adik saya yang bungsu mengirim surat. Begini kira-kira isinya;

“Bang, beliin gua tas dege dong. Lagi ngetren nih tas dege di Cilincing. Temen-temen gua, yang emaknya kerja di luar negeri, semuanya punya tas dege. Lo pan kerja di luar negeri. Beliin gua tas DG dong kalo balik kemari. Biar gua bisa ikutan klub dege Cilincing. Ketuanya si Ani. Lo kenal kan si Ani? Temen SD gua”

Saya bingung. Apa pula itu ‘Tas Dege’? Maklumlah, saya ini tidak mengerti dunia tas. Maka setelah mengkonfirmasi dengan rekan kerja dan istri, rupa-rupanya itu adalah tas bermerek Dolce & Gabbana. Kata istri saya, itu tas mahal tapi kualitasnya bagus. Kata rekan-rekan kerja, lebih baik saya menghadiahinya tas merk Prada saja (harganya agak mahal lebih sedikit daripada ‘tas dege’, tapi kualitasnya lebih bagus).

Demi adik tersayang, jadilah saya ke toko tas untuk membelikannya oleh-oleh. Rencananya beli enam. Tiga tas Dolce & Gabbana, tiga lagi tas Prada. Buat Uul, Ibu dan istri saya.

Namun pas di depan toko tas, saya tertegun. Buset, itu tas… Harganya naujubilahmijalik deh mahal sekali (buat kategori buruh kecil macam saya ini). Andai ada uang segitu, lebih baik saya beli genteng untuk memperbaiki rumah Ibu yang sering bocor. Saya tidak jadi beli tas.

Sorenya, saya balas surat Uul;
“Ul, bilang deh ama si Ani. Lo bakalan jadi member nanti kalo lo sendiri udah kerja di luar negeri. Sori men, duit gua kaga cukup buat beli tas hadiah lu. Kalo lo malu. Bilang aja ama si Ani, abang lo kerja jadi TKW di Mozambique. Gajinya cuman cukup buat beli ikan cere, bukan tas dege. Ini pun pulang ke Cilincing juga karena di deportasi ama orang Mozambik karena di sono udah kepenuhan manusia. Naek pesawat juga gara-gara dibayarin ama PBB, maklum gua kategori imigran kelas kacang”

Setelah surat itu, saya lama tidak dapat jawabannya. Saya pikir Uul kecewa. Saya sedih, karena mengecewakannya. Tapi yah sudahlah. Tidak apa-apa. Biar saja apabila maaf saya saat ini tidak diterima. Nanti kalau lebaran, pasti diterima. πŸ˜€

Beberapa waktu kemudian, dapatlah saya jawaban surat dari Uul;
“Nggak papalah. Gua juga ngerti lu orang susah. Gua doain dah biar lu dikasih rejeki supaya bisa beliin gua tas dege. Kata si Ani, gua nggak bisa ikutan klub Dege Cilincing. Sebab cuman yang statusnya jelas aja bisa ikutan. Gua mah sabar aja biar digituin ama tuh anak. Gua doain dah biar dia masuk sorga bareng ama si Dolce dan si Gabbana”

Menarik sekali. Dari Uul, saya belajar hal baru. Yaitu status di nilai dari kepemilikan harga beli sebuah materi. Barang siapa yang punya tas Dolce & Gabbana di atas dua ribu dolar Amerika, punya status yang jelas. Status yang mampu membuatnya masuk ke gerbang pergaulan baru. Kalau bisa digabung antara bahasa fisika dengan bahasa gaul, maka penjelasannya adalah “Materi fisik dapat menjelaskan kedudukannya. Kalo nggak punya, jangan nongkrong sama kita-kita”

Cerita 3.

Waktu di Cilincing, saya mampir ke rumah Boing, sahabat lama. Setelah isya, Boing mengundang saya mampir ke rumahnya. Maka malam itu, saya pun mampir ke rumah Boing.

Namun kelihatannya bukan saat yang tepat. Saya masih berdiri di pintu ketika mamanya Boing marah-marah terhadap putra sulungnya itu.

Dengan muka merah padam Mama Boing berkata pada anaknya “Luh gimana sih Ing! Otak tuh dipake! Jangan ditaroh di dengkul! Si Heti udah enam bulan hamilnya. Kawinin dah tuh anak! Jangan dipake maen-maen!”

Saya kebingungan. Wah ini pasti ada hubungannya dengan relasi antara Boing dengan Heti, kekasihnya yang sudah dipacari sejak SMP.

Boing tidak kalah marahnya, “Emak gimana sih? Kalo emang mao dikawinin, udah aye kawinin tuh anak dari dulu! Emang dasarnya aja dia kaga mao nikah. Mak, nggak semua orang ditinggal suami karena suaminya meninggal kayak bapak ninggalin emak ama aye. Bapaknya si Heti tuh ninggalin Emaknya si Heti ama si Heti buat kawin lagi ama perempuan laen. Si Heti udah nggak percaya lagi ama pernikahan”

Mamanya Boing makin marah, “Lu pan lelaki! Nah lu dah yang ngatur itu biar dia bisa lu kawinin. Lo kasih dia kepercayaan. Itu tugas luh sebagai laki-laki! Jangan diem aja luh digituin ama perempuan!”

Boing nampaknya juga turut emosi, “Apa sih Mak bedanya kawin ama nggak kawin? Itu kan cuman beda di surat. Hati aye mah masih sebener-benernya cinta ama si Heti. Biar kata disamber geledek, nggak mao aye ninggalin si Heti!”

Mamanya Boing kali ini sudah habis kesabarannya. Beliau teriak “Lu tau ga bedanya kawin ama nggak kawin! Itu yang ngebedain kita ama binatang! Lo mao idup kayak binatang! Anak lo lahir nanti statusnya apaan?!”

Boing diam. Ia minta maaf pada mamanya. Lalu dengan lemas berjalan ke arah pintu depan. Dimana saya sudah menunggunya di sana.

“Maapin gua Rip. Emak gua maksa gua nikahin Heti. Semuanya cuman gara-gara status. Masa sih gua kawinin Heti cuman gara-gara selembar surat? Demi Tuhan gua cinta Heti. Dan kalo anak gua lahir, sumpah mati dah gua cinta. Waktu denger kabar Heti hamil, minta ampun deh gua bahagianya. Masa sih cinta bisa dibuktiin cuma lewat selembar kertas?”

Saya tidak berkata apa-apa. Bingung.

Mau bilang apa coba? Ternyata cinta bisa dibuktikan lewat selembar kertas? (*Sebab katanya Akon, cinta lebih daripada sekedar cincin di jari manis atau tato nama kekasih di bahu*). Katanya Doel Sumbang, bukti cinta itu kondom. Tapi kalau kondom tidak mempan juga, lantas apa bukti cinta dong? Ejakulasi bersama?

Ahh membingungkan…

Namun malam itu, saya belajar lagi satu hal mengenai status. Yaitu bahwa status adalah sebuah legitimasi. Entah bentuknya surat, cincin, akte, atau apalah… Yang penting adalah ia diakui oleh lembaga yang melegalkan status itu ada. Dalam bahasa politik, status adalah sebuah pengakuan tertulis secara de facto maupun de jure.

Ketika saya tanya, gimana nasib anaknya nanti, malam itu Boing mengutip dalam bahasa latin “in statu quo res erant ante bellum” (dalam masa ketika perang belum dimulai). Artinya simpel, anaknya akan berada dalam status quo. Mengambang.

Saya tidak bertanya lebih banyak lagi. (*Yaelah, saya cuman orang awam biasa*)

Yang pasti, otak saya yang kecil ini pelan-pelan mengerti bahwa ‘status’ itu… Sungguh rumit rupanya.

This entry was posted in bangaip, sehari-hari and tagged , , . Bookmark the permalink.

13 Responses to Kalau Kondom Tidak Bisa Jadi Bukti Cinta, Lantas Apa Dong?

  1. hedi says:

    Orang sering memikirkan hal yang (sebenarnya) belum tentu dipikirin orang lain. Eksistensi kok dibatasi oleh hal natura model facebook gitu, ironis banget kemanusiaan kita ini.

    –0–

    Bener Mas hedi, saya juga bingung. Walaupun saya sendiri mengerti, bahwa faktor budaya memegang peranan penting di sini. Dari eksistensi kehadiran fisik, menjadi eksistensi kehadiran maya. Pasti ada gegar budaya

  2. itikkecil says:

    soal tas itu…. makanya ada tas dege kw satu sampai sekian bang, untuk mengejar status πŸ˜†

    –0–

    Wah saya ketinggalan jaman, Mbak. Belum tahu ada yang kw satu sampai sekian. Hihihi

  3. zam says:

    menarik, kang!

    soal status fesbuk. di belantara informasi begini, kita orang-orang akhirnya bingung menentukan mana yg penting mana yg kagak. informasi akhirnya kefilter ama temen-temen kita, yg dalam bahasa kerennya status fesbuk. orang sekarang lebih mementingkan status “si kucrit sedang di Tokelau” daripada “Gunung Tangkuban Perahu mo meletus lagi”. apa yg dibicarain temen-temen dalam jaringan “perkawanan” itu yg kemudian dianggap penting.

    dunia emang aneh!

    soal status tas Dege. beli barang mahal dan berkualitas bagus, itu udah biasa. kalo si Uul mau nyolot ama si Ani, bilang begini: “sori ye, tas Dege atau Praha kagak lepel. beli tas mahal dengan kualitas bagus, itu biasa. gw lagi nyari tas mahal tapi kualitasnye jelek, jadi bisa sekali pakai.. tapi susah nyarinye..”

    hihihihi..

    –0–

    Filter berita sih sudah ada dari dulu, Zam. Bedanya, dulu, Rupert Murdoch (atau tanpa-mengurangi-nilai-respek seperti PK Ojong misalnya di Indonesia) yang melakukan filter tersebut. Sadar atau tidak sadar, berita memang (umumnya) terfilterisasi. Ketika media berjalan melalui jalur satu arah, maka masyarakat dipaksa menerima mentah-mentah apa isinya. Sekarang, web2.0 memang memungkinkan masyarakat menyaring sendiri ‘content’ berita yang mau ia terima. Maka kalau dari kacamata filterisasi, setiap orang, kali ini adalah Rupert Murdoch dan PK Ojong. Hehehe

    Soal tas dege… Usulnya oke punya tuh. πŸ˜€

  4. Citra Dewi says:

    Weleh2 otak kecil Bang Aip bisa mikir dan nulis kayak gene yah. Gimana dengan otak saya dunk (aduh …..jadi tak berdaya neh). Btw tiga Dege n tiga Prada bisa dapat dengan miring Bang (tp belinya di mangga dua yee he..he). Yg penting kan ada lebelnya soal aseli or palesu kan abangnya dari Luar negri…pasti di absahin deh.Itupun sudah menunjukan status symbol he..he..he

    –0–

    Huehehe… Bisa aja Mbak Citra.

    Katanya adik, sebelum masuk member diperiksa dulu tasnya. Kalo ketauan jaitannya kendor sedikit, maka bukan hanya ditolak jadi member, melainkan digosipin pula di kalangan member-member lainnya. (*Saya bilang, “Ul, mendingan lu jadi anggota karang taruna. Nggak pusing”*) Hahaha

  5. oCHa says:

    bukti cinta itu ndak pake kondom!

    *eh*

    –0–

    Hehehe, menurut Kang Doel (Doel Sumbang). Ini cuplikannya, lewat blog Mas Gun. Hehe.

  6. .
    Eh, iya….

    Hari inih sayah belom nulis status di fesbuk. Nulis status dulu aaah…. :mrgreen:

    –0–

    Haha, siip Mas Mbel πŸ˜€

  7. Wijaya says:

    Nah, sdh lama kagak cerita begini…ini model cerita kayak dulu saya demen bang….

    Soal tas, repot amat, beli aja yg KW-KW an ntuh, di Jakarta juga banyak….

    Status?
    Kayaknya emang banyak orang jadi keblinger dgn status di FB…kadang gak penting…seringnya gak jelas malah….

    –0–

    Cerita model begini banyak nanti di 7KC – Tujuh, Mas Nuky. Tunggu saja tanggal mainnya. Hehe.

  8. manusiasuper says:

    Menurut saya (siapa saya? berani-beraninya minta orang lain menurut)..

    Status itu jadi rumit karena kita cenderung mementingkan penilaian orang lain… Padahal sumpe bang, kita tidak bisa membuat diri kita disenangi semua orang, nabi saja, yesus saja, gandhi saja, adda sajja yang tidak suka,,,

    *kesambet*

    –0–

    *Menjura dalam-dalam*

    Menurut kategori manusia dalam psikologi, ada manusia di dunia ini yang butuh statusnya diterima oleh semua orang. Obsesi itu begitu dalam. Saking dalamnya, kadang sering menyakiti diri sendiri dan orang lain.

  9. rere says:

    Haahaha lucu ceritanya, jadi inget cilincing … btw kalau tas DG pan gampang dicari di pasar uler bang … walaupun palsu tapi yang penting dege kan ?

    –0–

    Hehe, bisa aje Bang Rere. Baydewey, PU (pasar uler) sering dirazia kok sekarang. Nyari barang aspal. Tapi yaah, tetep aja. Razia yaa razia. Barang aspal jalan terus. Hihihi

  10. edratna says:

    Memang ada orang yang menilai segala sesutunya dari barang yang dipakai, namun bergaul dengan teman model begini bikin nggak tahan lama, karena obrolan hanya berputar di situ2 aja.

    FB saya buat gara2 diuber bos, katanya agar tetap bisa silaturahim sama teman2 lama, dan juga sebagai personal marketing…hehehe…padahal akhirnya hanya sesekali ditengok.
    Bangaip, tas model DG yang murah meriah juga ada kok..di Tajur, Bogor….hehehe

    –0–

    Oh iya, saya pernah denger tuh Bu yang di Tajur. Terimakasih buat konfirmasinya :)

  11. Nita says:

    bang aip,
    makasih banget atas linknya ya. itu tentang: ada manusia di dunia ini yang butuh statusnya diterima oleh semua orang.
    selama ini saya mencari2, duh apa sih salah saya hingga dia begitu membenci saya? menghindari saya, seolah2 saya adalah penyakit menular yang tidak terobati. seolah2 dosa yang telah saya buat (kalopun ada) sudah tak terampuni lagi.
    sesudah ngebaca link tsb, mata dan hati saya jadi terbuka. langsung terasa damai deh di hati. mulai sekarang saya berdoa: semoga orang yang tidak suka sama saya itu, bisa mendapatkan semua apa yang diinginkannya. amiiiiiiiin.

    –0–

    Kembali kasih, Mbak. :)

  12. perempuan says:

    kalo buat saya sih fesbuk cuman tak buat “tong sampah” kalo lg pngin buang uneg2 n buang “hajat” biar lebih plong gitu.. πŸ˜€

    –0–

    Hehe. Baru tau saya, ada yang jadiin fesbuknya WC. :)

  13. ki gelenk gelenk says:

    gue jadi inget cerita kanjeng sunan kali jogo; apa beda keris sakti sama tongkat besi yang sama saktinya….

    –0–

    Loh kok bisa ke kalijogo?

Leave a Reply