Balada Kostum Pernikahan

Saya sering dengar keluhan dari teman lama yang sua melalui dunia maya. “Rip, si anu sekarang makin gede ajah”

Wah, terang dong kalau ada istilah ‘makin gede ajah’ asosiasi otak suka macam-macam. Maka balasan saya kalau dapat kalimat itu biasanya, “Wah bro, gua denger Mak Erot udah meninggal. Dimana dia gedein itunya? Berapa sekarang pasarannya? Potonya dong, men!”

Biasanya, lawan chat saya sering bengong sesaat setelah dapat pertanyaan itu. Tidak lama kemudian, biasanya mereka terbahak-bahak sambil membodoh-bodohi otak saya yang mesum. “Bukan itu begooo… Maksudnya badannya tambah gede ajah. Tambah lebar. Bukan bijinya tambah gede”

Yaelah, kalau begitu sih saya juga sudah tahu.

Sebagaimana ada ungkapan bahwa revolusi usai ketika usia menginjak 30 atau ketika anak pertama lahir. Maka, memang kalau umur sudah menginjak kepala tiga (apalagi menjelang empat sekian), laju pertumbuhan lemak perut itu memang sukar di bendung πŸ˜›

Contohnya saya nih. Walaupun belum tua (*hihi, umur rahasia euy. Biarlah jadi misteri publik*) beberapa saat lalu perut saya memang menggelembung gila-gilaan.

Apalagi setelah kasus susah boki-boki di bulan Desember tahun 2009. Plus ditambah mertua saya masakannya enak banget (*Haha, makin parah nih saya, badan makin gemuk tapi masakan mertua jadi kambing hitam*). Berat badan saya memang naik drastis.

Sejak nikah dan apalagi setelah punya anak, penampakan saya memang jadi membulat euy. Dulu tahun 2003, kalau tidak salah berat badan saya sekitar 57.4 Kilogram. Nah, awal Januari 2010 lalu, berat badan saya total adalah 76.5 Kilogram.

Jadi pada jangka waktu tujuh tahun itu, berat badan saya naik 19.1 Kilogram.

Edan! Itu ibaratnya seperti selama tujuh tahun, saya menggeragoti anak kecil berumur sekitar enam tahun (apabila ukuran ideal berat badan anak dihitung berdasarkan rumus ini. Sampai habis!

Kalau tinggi badan saya adalah 173 cm (5’8), sehat dan setiap hari saya bersepeda hampir sekitar 50 menit, sebenarnya saya tidak terlalui ambil pusing. Mau dibilang makan orok kek! Mau dibilang kegemukan kek. Bodo amat. Saya cuek saja. Walaupun BMI (Body Mass Index) 25.6, yang artinya saya sudah masuk kategori orang gemuk menurut BMI kalkulator. Biar saja. Toh yang penting anak istri tetap cinta πŸ˜€

Namun masalah pertama timbul ketika teman-teman lama datang berkunjung ke rumah. Begitu salaman-salaman, kok kalimat pertama yang meluncur dari mereka, “Wah sekarang gemukan luh”.

Saya bengong, “Ahh masa sih?”

Mereka santai saja menjawab, “Iye bener. Sumpah deh. Tapi lo santai ajah. Itu kan tandanya makmur” sambil tertawa-tawa.

Begitu teman-teman pulang, saya berkaca di kamar tidur. Istri saya jengah juga. Tumben-tumbenan suaminya mematut-matut diri sambil sebentar-sebentar menaikkan kaus ke arah dada sekedar untuk melihat gelondongan lemak di perut. “Kamu ngapain sih? Aneh banget!”

“Aku gemuk ga sih?”, tanya saya dengan memelas.

“Kamu ngerasa gemuk ga? Kalo iya, yaa kamu gemuk. Kalo nggak merasa, yaa nggak”

“Ahh kamu ditanya kok nanya balik. Udah kaya Socrates ajah. Ini beneran nih. Aku gemuk ga?”

“Nggak! Aneh-aneh aja pertanyaannya”

Hehe, dapat asuransi begitu, hati saya langsung tenang saja. Percaya diri mulai bangkit lagi. Hati kecil saya mulai bernyanyi-nyanyi lagi, “I’m… Too sexy for my… I’m too sexy…” . Hihihi.

Tapi rupanya dewi fortuna hanya sebentar mampir ke timbunan lemak di perut saya. Sebab malam itu saya dapat kabar baru setelah chat dengan Gugun, adik saya.

Gugun: Uul mao nikah. April nanti. Lo dateng ga?
Saya: Oke dah. Gua dateng. Lo merit gua nggak dateng. Si Ami merit, gua juga nggak dateng. Kasian si Uul, anak bontot. Masak gua kagak dateng lagi. Nggak enak, men. (*Uul ini adik perempuan saya yang bungsu*)
Gugun: Ibu nanya. Ukuran baju lu berapa sekarang?
Saya: Dulu mah S. Sekarang M kalih. Celana gua nomor 32
Gugun: Gua nggak ngerti M apa S apa 32 apa 700
Saya: Yaaah, pokoknya segitu deh. Lo bilang aja ama Ibu. Emang buat apaan sih?
Gugun: Si Uul nanti kawinannya pake adat Jawa. Katanya calon mertuanya orang Jawa.
Saya: Trus apa hubungannya ama si Uul? Setau gua, sia mao pake adat Jawa kek. Adat Hongkong kek. Mana peduli dia yang kayak gituan?
Gugun: Ngaco luh. Kita semua nanti pake kostum. Kostum Jawa! Nah lo kan anak paling tua. Nanti lo kudu make kostum dan bediri di depan panggung?
Saya: Panggung? Emangnya kita mao konser?
Gugun: Norak lu ahh. Ya udah lah udah malem nih. Gua bilang aja yah, ukuran lu nggak jauh dari ukuran gua. Cuman beda dikit. Agak gedean gitu.
Saya: Oke, sip… Sip. Makasih men.

Malam itu saya menyampaikan kabar gembira pada istri dan anak, bahwa Uul adik bungsu saya akan menikah. Walaupun cukup sedih sebab anak istri ternyata tidak bisa ikut karena anak saya masih dalam batas wajib imunisasi. Namun tetap saja ada rasa senang di hati saya. Akan menghadiri pernikahan adik.

Seminggu kemudian Gugun menyampaikan kabar lewat chat lagi bahwa ‘kostum panggung’ saya sudah jadi. Kata dia, ‘keren kaya ludruk’.

Saya ketawa-tawa. Tapi istri saya diam. Kata dia, “Lah kamu kok udah kesenengan. Beratnya si Gugun berapa?”

Ketawa saya langsung berhenti total. Dan langsung terbungkam begitu Gugun memberi tahu bahwa beratnya sekitar 65 Kilogram. Buset! Saya lebih berat 11.5 Kg daripada dia. Sementara, kostum itu, nampaknya pas sekali di badan Gugun. Astaga, mana muat kalau dipake ke badan saya. Mrecet-mrecet nanti pastinya. Kekecilan.

Habis itu saya telpon Ibu, untuk memberi tahu bahwa nampaknya kostumnya terlalu mungil. Jawaban Ibu mengagetkan, “Kamu ini protes aja. Bukannya bersyukur. Itu kostum bukan Ibu yang bikin. Si Uul nikahannya dapet sponsor. Salah satu sponsornya yaah bikinin kostum kawinan. Mangkanya gratis. Udah kamu jangan sangsi deh. Yang bikin itu hebat. Kemaren aja baru bikin dua jas buat kepala sekolah dari Jayapura yang lagi maen ke Cilincing”

Loh, saya bingung. Bukannya omong ukuran jas, kok tiba-tiba berbelok arah ke Papua.

Istri saya yang mendengar pembicaraan itu bilang, “Satu-satunya cara, yaa kamu nurunin berat badan”

Bagaikan petir di siang bolong meretak-retak saya mendengar kalimat istri. Yaelah, gimana caranya menurunkan berat badan? Seumur hidup belum pernah saya menurunkan berat badan. Ini jelas baru.

Namun apa daya, tiket menuju acara pernikahan Uul sudah saya beli. Kostum sudah di buat. Dan adik bungsu saya itu, menantikan kakanya. Laki-laki paling tua yang akan jadi wali nanti di hari bahagianya.

Maka itu, demi kostum pernikahan (yang tidak mau diganti oleh Ibu karena katanya mahal) saya pun bercita-cita menurunkan berat badan.

Apakah saya berhasil menurunkan berat badan?

Ikuti kelanjutannya di tulisan mendatang.

(*Haha, tumben bersambung nih. Iya nih saya buru-buru hari ini. Toko mau tutup. Saya harus buru-buru ke pasar beli sayur*)

This entry was posted in bangaip, sehari-hari and tagged , , , , , . Bookmark the permalink.

9 Responses to Balada Kostum Pernikahan

  1. Bitch, The says:

    wahihihihi… demi itu bang, demiiii…

    –0–

    Hhehe. Iya Mbak Pito

  2. edratna says:

    Lebih berat 11,5 kg?
    Gampang…masih ada sisa waktu sebulan kan?
    Kurangi makan karbo hidrat, jangan makan gorengan, lebih banyak makan sayur dan buah….dan teruitama olah raga….

    Anakku bungsu saat kejar-kejar an agar thesis selesai dalam 1 bulan, bisa menurunkan BB 5 kg…padahal tiap hari digenjot makanan, minum susu, coklat dll…tapi tidurnya selama 1 bulan hanya 2-3 jam saja. Mau mencoba…tambahkan olah raga..walau berat tak turun tapi badan singset

    –0–

    Terimakasih atas tipsnya, Bu :)

  3. Sindroma pria menikah: jadi gemuk. Asupan lebih banyak, tapi kalori kurang dibakar. πŸ˜€

  4. morishige says:

    ayo bang diet!!!

    untung ane masih 20an awal. hahahaha… :mrgreen:

    –0–

    Tunggu saatnya. Akan tiba giliran kita. Hihihi

  5. Kalau dilihat dari angka 19,1 kg kayaknya dahsyat juga ya? Tapi 7 tahun memang cukup lama untuk bisa mengubah seseorang.

    Lalu apakah bisa 1 bulan ini turun 11,5 kg?

    Ditunggu lanjutannya Bang. Semoga berhasil.

    –0–

    Makasih Mas Dewo. Iya nih. Masih bersambung ceritanya. Belum selesai sih :)

  6. .
    Ah, belom seberapa.

    Sayah mah 97 kg ajaaa…. πŸ˜†

    –0–

    Hehehe… Tapi saya percaya Mas Mbel mah menikmati.

  7. noni says:

    huahahahahahahahaha….
    itu konsekuensi tinggal disini, bang.
    aye juga dalam kurun waktu 6 tahun plus ngelahirin 2 kali berat nambah 18 kilo. jangan masakan mertua jadi kambing item. hihihihihi…
    en percaya deh, bang. bukannya bermaksud mengecilkan semangat. susehnye minta ampun dah kalo mo ngurangin berat badan dimari. aye juga tiap hari ngegowes anter-jemput anak sekolah. tapi teteub…
    wel, aye cuma bisa bilang: sukses ye bang ye…

    –0–

    Makasiih Mbak :)
    en selamat ade bungsunya mo nikahan. semoga semua berjalan dengan lancar sampe hari-h nya. en semoga itu kostum muat nanti di badan abang.

  8. manusiasuper says:

    Lah, saya belum kawin sekarang beratnya 55 Kg… Main futsal rutin, plus pacarannya masih belum dalam tahap bikin keringetan.. kira-kira kalo dah merit, berat saya jadi berapa ya bang?

    *lah, malah konsultasi*

    –0–

    Sebentar lagi kamu merit. Kita lihat saja lima tahun ke depan nanti. Hihihi

  9. galeshka says:

    punya resep buat nurunin sampe 15 kiloan tapi percayalah bangaip gak mau ngejalanin :))

Leave a Reply