Mencari Kebahagiaan Di Selangkangan Janda – 3

Damin, memilih tinggal berdua dengan Odi yang kalau bicara kencang sekali itu, hanya agar menghemat biaya sewa kamar. Damin tinggal jauh dari anak istrinya. Di desa mereka, susah cari kerja, kata Damin. Di desa, sang istri mengasuh anak. Sementara si suami, jaraknya ribuan kilometer mencari nafkah untuk tiga mulut mereka.

Sebelum Odi masuk ruang makan Damin berbisik, “Lu kudu ngerti. Nggak semua orang senasib ama eluh. Lu mah enak. Pulang kerja bisa gendong anak ama becanda ama bini lu. Liat nih gua. Kalo dibandingin ama gua, nasib lu bagus. Mana bisa gua maen sama anak gua? Mana bisa gua beduaan ama bini gua?”

Ia berhenti berbisik. Odi masuk dan menyeringai lebar melihat saya. Lalu dengan tanpa diminta, tangannya sibuk memasukkan terong goreng ke mulutnya sambil bicara. “Hmmphh, enyaak nyiih… Laper. Pulang kerja…”

Habis makan, saya dan Damin membisu. Tanpa saya minta, ia tidak membuka masalah saya di depan Odi. Ia memang sahabat yang baik. menjaga perasaan sahabatnya. Odi mencairkan suasana. Bertanya-tanya gimana kabar saya dan keluarga. Dan dengan berbohong, saya jawab semuanya baik-baik saja.

Setelah makan, Odi membakar rokok dan menghembuskannya di udara. “Wah kamu mah enaak Ri” (*Oh ya, entah kenapa dia selalu memanggil saya tanpa huruf terakhir di nama depan*)

“Enak kenapa?”

“Kamu mah enak. Udah punya anak. Saya nih. Masaoloh. Udah nikah bertahun-tahun. Belum punya anak”

Saya menoleh kepada Damin, yang langgsung mengangguk mengiyakan.

“Saya Ri. Nikah sama istri pertama. Orang Sulawesi. Si Edah. Euleuh-euleuh, amit-amit saya mah. Nikah empat tahun, nggak ada hasilnya. Saya kepengen lah punya anak. Sampe-sampe Ri, saya di tes dokter tau. Masaoloh, saya teh sama si Edah subur. Kenapa juga yaah kita nggak ada anak?”

Saya bengong, “Lah terus gimana?”

“Demi oloh, Ri. Saya sedih. Tapi daripada sedih, mendingan saya cari perempuan laen saja lah. Kali kali dapat anak”

“Trus kamu cerai, Di?”

“Ya iyaa lah. Terus saya nikah lagi. Wuiih, si Edah marah bener sama saya. Sampe-sampe saya dibawain golok sama kakaknya. Aahh saya mah bodo amat. Daripada pusing. Mendingan nikah lagi. Untung dapet. Sama orang sekampung. Sama-sama dari Sukabumi”

“Wah… Ketemu di mana?”

“Waktu saya pisah dari si Edah, saya pulang naik kapal dari Ujung Pandang ke Sukabumi. Pertama sih ke Jakarta dulu. Nah pas kapalnya singgah di Jakarta, saya ketemu si Gita. Dia lagi jaga warung nasi mamahnya di pelabuhan tanjung periuk. Masa pas lagi ngobrol-ngobrol, ternyata mamahnya orang Gunungparang. Itu mah deket dari rumah mamah saya di Sukabumi. Kata mamahnya, saya tunggu aja dulu di Jakarta barang seminggu. Nanti sama-sama pulang kampung. Eh, sebulan pas udah pulang. Kok yaah si Gita mao sama saya. Ya sudah saya lamar saja lah. Mamah saya sampe jual rumah yang di jalan Didi Sukardi buat saya nikah”

“Wah cepet amat”

“Yah namanya jodoh, Ri. Nggak kemana”

“Trus dapet anak?”

“Nggak juga. Kawin tiga tahun. Tetep ga ada anak. Pusing saya. Stress saya. Lah pas lagi stress ketemu lah si Enji. Istri saya saat ini”

Saya bengong. “Hah! Lah terus si Gita di kemanain? Trus istri kamu sekarang sebenernya siapa?”

Sambil tetap menghembuskan asap rokoknya Odi bilang “Sama si Gita yaa cere. Terus sama si Enji juga sekarang lagi mau cere. Si Enji mah di sana, di Jakarta. Dia mah kan anak Jakarta aseli. Kamu kan tahu, kamu teh orang Jakarta. Orang jakarta itu mah tiap saat butuh duit gede-gede. Pusing sayah waktu jadi suaminya si Enji. Duit melulu”

Waduh. Otak saya jadi tambah rumit. Damin nampaknya mengetahui hal ini. Ia menjelaskan, “Odi sekarang dalam proses cerai. Istrinya dalam masa idah. Semua istrinya cantik”

Saya melirik Odi. Ia seakan mengiyakan dengan menjawab, “Wah entah kenapa yaa Ri. Saya tuh paling seneng kalo lagi stress, trus ketemu perempuan. Dan perempuannya kudu janda”

Saya makin kaget, “Janda?”

Odi tiba-tiba semangat menjelaskan, “Iya, Janda. Heran yaah, entah kenapa kalo janda itu maennya lebih okeh daripada biasanya yah. Penuh perlawanan! Ri, demi aloh kalo ama janda mah saya berasa jadi pejuang jaman kemerdekaan. Semangat pisan, euy! Kalo juga ada yang diem, pasti itunya ngemut-ngemut. Pokonya janda top lah!”

Hah, ngemut! Apanya yang bisa ngemut?

Damin berbisik, kalau Odi kecanduan melakukan hubungan dewasa dengan perempuan berstatus janda. Terutama di saat krisis melanda hidupnya. Saya menatap Odi mengkonfirmasi. Odi cengar-cengir mengiyakan.

“Ri… Saya teh udah lama curiga sama si Enji. Kayaknya mah dia ngedukunin saya?”

“Ngedukunin kamu?”

“Iya, euleuh-euleuh, saya teh dikasih tau sama ajeungan kalo si Enji itu punya peliharaan. Jin. Tingginya tiga meter. Warnanya biru. Saya teh diguna-guna. Mangkanya uang kiriman saya selalu habis. Boro-boro Ri punya tabungan. Uang ratusan juta, abis ama dia mah. Dasar perempuan nggak bener. Ajeungan saya tuh yang cerita”

“Ajeungan? Apaan tuh?”

“Eta ajeungan itu teh Kiyai. Saya mah masih percaya sama Aloh. Tapi kan biar gimana ada perantaranya. Dia mah teh bukan dukun. Dia mah teh kiyai. Bacaannya aja huruf arab. Pasti lah bukan dukun! Pokona ajeungan itu teh seperti orang pinter”

Saya tidak berani ketawa. Apalagi di depan Odi yang amat serius menceritakan tentang keahlian si Ajeungan dalam mencoba memindahkan tempat tidur si Enji. Sebab katanya jin si Ajeungan bisa memindahkan manusia yang sedang tidur (*yang langsung saya tanya, apakah keahlian itu bisa digunakan oleh Departemen Transportasi*).

Odi mati-matian meyakinkan saya bahwa ia tidak sedang di scam. Di tipu mentah-mentah. Sebab bisa jadi Enji dan Ajeungan itu sedang bekerja sama.

(*bersambung ke bagian 4, yang terakhir*)

This entry was posted in bangaip, Orang Indonesia, sehari-hari and tagged , , , , , , . Bookmark the permalink.

3 Responses to Mencari Kebahagiaan Di Selangkangan Janda – 3

  1. bangsari says:

    ceritanya tambah mbulet. tapi bikin penasaran nih. :D

    –0–

    Tunggu besok bagian terakhirnya, Mas :)

  2. edratna says:

    Nih judul cerita jadi mendekati dengan isinya…ada tentang janda

  3. Bang Uddin says:

    Janda adalah status semata yang sama halnya dengan “menikah”, “tidak menikah”, “duda”, “perjaka”, “perawan” dan kata sandang lainnya yang beredar di masyarakat.

    Terkadang dalam hidup seseorang harus berhadapan dengan pilihan yang sulit bila masalah akhirnya menyebabkan pernikahannya kandas. Atau ketika kuasa Tuhan bicara lain dari rencana sepasang manusia, dan membuat yang ditinggalkan harus menjalani hidup sendiri.

Leave a Reply